INFO TEKNOLOGI

Tim Informatika ITS Rebut Juara di Creative Idea in Development

Laporan J. Totok Sumarno | Selasa, 03 Desember 2019 | 21:03 WIB
Tim mahasiswa Departemen Informatika ITS rebut juara di Credia.id UIN Malang. Foto: Humas ITS Surabaya
suarasurabaya.net - Tiga mahasiswa Departemen Informatika ITS raih juara pertama kompetisi Creative Idea in Development (Credia.id) kategori Game Development di Universitas Islam Negeri (UIN), Malang.

Tim yang diketuai Vincentius Tanubrata dan beranggotakan Feraldy Nathanael serta Ignatius Dwiki Iskandar tersebut menciptakan game mobile bergenre casual arcade dengan nama Hope.

Menurut Feraldy, ide game tersebut hadir secara tidak disengaja dan dikembangkan bersama-sama oleh ketiga anggota tim.

Seperti game pada umumnya, terang Feraldy, Hope dikembangkan sebagai sarana hiburan bagi para pengguna.


Secara umum, konsep game ini menampilkan Slime sebagai karakter utamanya. Slime tersebut terjebak di bawah tanah dan pengguna game harus membantunya naik dengan melewati berbagai rintangan.

Dengan menggunakan tombol drag and hold, pengguna akan terbantu untuk mengeluarkan trajectory yang nantinya dipakai sebagai arahan untuk membuat Slime dapat melompat.

Feraldy mengaku bahwa game yang mereka ciptakan ini berbeda dengan game pada umumnya. Pasalnya, game ini menampilkan Slime sebagai karakter utama yang dapat menempel di berbagai sisi dinding, baik dalam posisi tegak maupun terbalik.

Keunikan tersebut yang menjadikan game ini sebagai satu-satunya yang ada di Indonesia, sekaligus membuat decak kagum para juri.

"Para juri memang sempat menyinggung terkait dengan konsep game kami, mereka heran melihat mekanik game kami (Hope, red) yang dapat menempel," terang Feraldy.

Tidak hanya inovatif, imbuh Feraldy, game karya timnya ini diakui memberikan warna baru bagi industri game di Indonesia.

Tim binaan Hadziq Fabroyir SKom PhD., dosen Informatika ITS tersebut memakan waktu selama dua minggu dalam proses penciptaan dan persiapannya. Dengan waktu yang relatif singkat, mereka berhasil menyisihkan 48 tim lain dari berbagai institusi.

"Dari 49 tim yang berlaga, termasuk kelompok kami (tim ITS, red), dipilih sepuluh tim terbaik untuk lolos ke tahap presentasi," papar Feraldy.

Sebelumnya, Feraldy sempat merasa berkecil hati melihat kompetensi para saingannya yang tak kalah hebat. Namun dengan kinerja apik antar anggota tim, hal-hal tersebut dapat mereka tepis.

Saingan terberat, kata Feraldy, adalah tim yang meraih juara 2 dan 3, yakni Tim Grinsimile dari Politeknik Elektronika Negeri Surabaya (PENS) dan Tim Tic Tech dari Universitas Negeri Malang (UM).

"Mereka kerap mengikuti berbagai ajang perlombaan game development, sehingga memiliki lebih banyak pengalaman," tegas mahasiswa angkatan 2018 tersebut.

Feraldy bersama kedua anggota tim yang lain menetapkan target untuk mematangkan kembali game Hope yang telah mereka ciptakan.

"Sebenarnya, game ini belum benar-benar beres sehingga diperlukan pengembangan lebih lanjut agar dapat dikonsumsi oleh masyarakat," pungkas Feraldy.

Rencananya, jika sudah siap Hope akan dijajakan dan dapat diakses melalui Google Play Store. Lebih lanjut, Feraldy berharap tim mereka dapat mengembangkan ide untuk game yang lain dan dapat ikut meramaikan industri game di Indonesia.(tok/ipg)
Editor: Iping Supingah



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.