INFO TEKNOLOGI

Raih Doktor, Kembangkan Aplikasi Dimetil dan Dietil Karbon

Laporan J. Totok Sumarno | Senin, 18 Maret 2019 | 18:30 WIB
Usai sidang terbuka Doktor, Rendra Panca Anugraha mahasiswa Teknik Kimia ITS berfoto bersama keluarga dan penguji. Foto: Humas ITS Surabaya
suarasurabaya.net - Rendra Panca Anugraha raih gelar Doktor di usia 24 tahun, kembangkan aplikasi dimetil dan dietil karbon dalam disertasi doktoralnya dari Program Pendidikan Magister menuju Doktor untuk Sarjana Unggul (PMDSU) Departemen Teknik Kimia Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS).

Dalam disertasinya tersebut, diungkapkan bahwa tingginya penggunaan gasoline di Indonesia saat ini bisa menimbulkan berbagai masalah yang buruk bagi lingkungan sekitar.

Penelitian yang dilakukan oleh Rendra dengan dipromotori oleh Prof Dr Ir Gede Wibawa M Eng dan Prof Dr Ir Ali Altway MS ini, diharapkan dapat mengurangi dampak negatif dari penggunaan gasoline tersebut.

Rendra menjelaskan, untuk mengurangi dampak negatif dari penggunaan gasoline, diperlukan zat aditif (tambahan) yang berfungsi untuk meningkatkan performa pembakaran.

Cara ini dilakukan, sehingga emisi dari gas buang lebih ramah dan menurunkan emisi penguapan gasoline.

"Hingga saat ini, telah digunakan beberapa zat aditif seperti Tetraethyl Lead (TEL), Methyl Tert-Buthyl Ether (METB), dan lain sebagainya yang memiliki dampak buruk terhadap lingkungan karena sifatnya toksik, timbal, dan mudah menguap," terang Rendra, Senin (18/3/2019).

Rendra menambahkan, dimetil karbonat (DMC) dan dietil karbonat (DEC) sebagai green chemical dapat digunakan sebagai alternatif zat aditif gasoline untuk meningkatkan performa pembakaran dengan tetap menjaga kualitas gasoline.

Penambahan senyawa aditif oxygenate (etanol, DMC, dan DEC) juga memberikan dampak signifikan untuk menurunkan tekanan uap di seluruh tipe campuran hidrokarbon.

"Saat ini, DMC mulai menjadi perhatian khusus yang digunakan sebagai zat aditif bahan bakar, karena sifatnya yang tidak beracun, ramah lingkungan, dan biodegradable," papar pria kelahiran Bondowoso, Jawa Timur ini.

Penelitian ini, lanjut Rendra dilakukan dengan menggunakan uji coba pada motor Honda CB150R dengan putaran dan campuran bahan bakar yang bervariasi.

Mesin motor dihubungkan dengan fuel burette yang dikombinasikan dengan stopwatch, digital manometer, dan water brake dynamometer. "Cara ini dilakukan untuk mengukur konsumsi bahan bakar dengan akurasi 0,01 detik, mengukur gas emisi buang, dan mengatur kecepatan mesin," kata Rendra yang meraih IPK 3,95 ini.

Ditambahkan Rendra, pada penelitian ini, penambahan zat aditif menghasilkan penurunan kadar emisi karbon monoksida (CO) yang signifikan pada gas buang, akibat pembakaran yang tidak sempurna.

Penambahan DEC dan DMC pada hidrokarbon juga memberikan reduksi emisi hidrokarbon (HC) yang signifikan. "Zat aditif yang memiliki gugus oksigen dapat meningkatkan kandungan oksigen pada kondisi pembakaran, hal ini menyebabkan pembakaran yang lebih sempurna," terang Rendra.

Rendra menyimpulkan sedangkan DEC merupakan zat aditif terbaik dalam hal kelarutan air. Dengan mencampurkan DMC dan DEC pada bahan bakar pertamax memberi hasil lebih baik dibandingkan tanpa aditif. "Campuran bahan bakar optimum adalah campuran pertamax dengan penambahan DEC 10 persen volume (DEC 10, red)," jelas Rendra.

DEC, tambah Rendra sukses menurunkan tekanan uap dalam campuran beberapa hidrokarbon (iso oktana, n-heptana, dan toluena). Penambahan 20 persen DEC menurunkan tekanan uap 1,5 kPa.

"Ini merupakan teknologi yang sangat mudah, namun masih belum ada pihak yang mengomersialkan, sehingga harganya masih relatif mahal," pungkas Rendra.(tok/ipg)
Editor: Iping Supingah



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.
X
BACA LAINNYA