INFO TEKNOLOGI

Benarkah Radiasi Ponsel Mematikan?

Laporan Ika Suryani Syarief | Senin, 12 Maret 2018 | 15:42 WIB
Ilustrasi.
suarasurabaya.net - Dua studi pemerintah Amerika Serikat yang dilakukan oleh National Toxicology Program (NTP) telah menyimpulkan bahwa radiasi ponsel kemungkinan besar tidak akan membawa Anda ke liang lahat.

Namun, untuk keamanan, tidak ada salahnya untuk melakukan tindakan pencegahan.

Dilansir Antara dari laman Phone Arena, penelitian menggunakan tikus yang terpapar radiasi frekuensi radio (RFR), seperti tipe yang dipancarkan dari ponsel dan oven microwave.

"Jika ada risiko, itu kecil," kata Dr. John Bucher ilmuwan senior NTP.

Tikus yang terpapar RFR berada dalam kondisi kesehatan yang sama dengan mereka yang tidak terpapar, bahkan beberapa di antaranya yang terkena radiasi akhirnya hidup lebih lama.

Meski demikian, Dr Bucher masih menganjurkan pengguna ponsel untuk mengurangi eksposur radiasi ponsel dengan tidak menempelkan ponsel mereka ke telinga dalam durasi waktu yang lama.

Dr Bucher menekankan bahwa hal ini "secara dapat mengurangi paparan radiasi. Radiasi ponsel berkurang drastis dengan jarak."

Dia juga menyarankan agar menempatkan ponsel agak jauh saat tidur.

"Saat ini tidak ada bukti yang konsisten bahwa radiasi non-ion meningkatkan risiko kanker... penggunaan teknologi hands-free, seperti headset berkabel dan nirkabel, terus meningkat dan dapat mengurangi paparan frekuensi radio ke kepala dan otak," terang National Cancer Institute.

Teknologi ponsel diawasi di AS oleh Securities and Exchange Commission (SEC) dan Food and Drug Administration (FDA). FDA meninjau kembali penelitian tersebut dan mengatakan, "Batas keamanan saat ini untuk ponsel dapat diterima untuk melindungi kesehatan masyarakat."(ant/iss/ipg)
Editor: Iping Supingah



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.